Korupsi dan Ekonomi


Sebuah fakta yang mencolok tentang korupsi di lingkungan pemerintah bahwa korupsi tersebut adalah lebih tinggi di negara-negara miskin. Sebagai contoh, 10 negara paling sedikit korupsi menurut Indek Persepsi Korupsi, Transparency International (TI) 2009 memiliki rata-rata GDP riil per kapita $ 36.700, sedangkan 10 negara paling korup memiliki rata-rata GDP riil per kapita $ 5.100.

Hasil penelitian (Bai, Malesky, Olken, 2016) menunjukkan bahwa ada korelasi negative antara persepsi korupsi dengan PDB riil per kapita. Artinya makin tinggi tingkat korupsi maka PDB riil per kapita makin kecil. Mereka menggunakan data baik survey rumah tangga dibeberapa Negara maupun menggunakan data survey perusahaan- perusahaan. Persepsi korupsi dimisalkan bahwa bagi individu memberikan suap atau bagi perusahaan diharapkan memberikan hadiah kepada petugas public agar “segala urusan menjadi beres”.

Salah satu hipotesis bahwa pola hubungan kausalitas dari korupsi berdampak buruk pada pertumbuhan ekonomi: bahwa korupsi menghambat investasi, yang pada gilirannya, menekan pertumbuhan. Banyak literatur telah dieksplorasi arah hubungan kausalitas ini (Mauro, 1995; Wei, 1999a). Implikasi dari hipotesis ini adalah bahwa membasmi korupsi bisa menjadi penting dalam mencapai pembangunan ekonomi.

Namun, korelasi juga mungkin disebabkan karena kebalikan hubungan sebab akibat: Pertumbuhan ekonomi bisa mengurangi korupsi, sehingga negara-negara berkembang, korupsi secara alami menurun (Huntington, 2002; Bardhan, 1997; Glaeser dan Goldin, 2004). Sayangnya, bukti hubungan sebab akibat antara pertumbuhan dan mengurangi korupsi belum definitif ditetapkan. Studi yang ada terbaik menggunakan regresi lintas negara, dengan fitur geografis seperti jarak ke Equator sebagai variabel penting Treisman (2000); Gundlach dan Paldam (2009). Tetapi mekanisme yang pertumbuhan mengurangi korupsi yang kurang dipahami. Hal ini terutama berlaku dari bagaimana pertumbuhan mengubah interaksi antara perusahaan dan birokrat di mana sebagian besar kegiatan suap terkonsentrasi.

Hasil study dengan menggunakan data tingkat perusahaan dari Vietnam menghasilkan dua fakta empiris. Pertama, pertumbuhan ekonomi (yang diukur dengan pertumbuhan lapangan kerja pada tingkat industri) menurun akibat dari adanya penghasilan perusahaan yang diekstraksi oleh pejabat pemerintah sebagai suap. Kedua, pengurangan korupsi lebih besar apabila perusahaan-perusahaan yang dapat lebih mudah pindah lokasi ke propinsi lainnya.

Mekanisme pertumbuhan ekonomi mengurangi korupsi, yaitu model persaingan antar provinsi untuk mempertahankan atau menarik perusahaan sebagai mekanisme pengecekan adanya korupsi. Jika suatu perusahaan lebih mampu untuk pindah, pemerintah akan lebih berhati-hati tentang ekstrasi suap dari hal itu. Kurang jelasnya adalah bagaimana perubahan dalam kegiatan ekonomi mempengaruhi korupsi di lingkungan ini. Ada kekuatan penyeimbang dengan asumsi yang masuk akal, pertumbuhan ekonomi menyebabkan penurunan ekstraksi suap. Juga dapat diprediksi bahwa penurunan suap lebih besar bagi perusahaan-perusahaan yang lebih mobile.

Hasil tersebut memiliki beberapa implikasi untuk memahami faktor-faktor penentu korupsi di negara-negara berkembang. Temuan bahwa pertumbuhan mengurangi suap menunjukkan bahwa beberapa aspek korupsi mungkin menurun secara alami sebagai negara berkembang bahkan tanpa upaya anti-korupsi yang eksplisit.

Selain itu, mekanisme persaingan antar-yurisdiksi menawarkan beberapa cara bahwa pemerintah nasional mungkin mempercepat penurunan korupsi. Salah satu pilihan melibatkan perbaikan fokus dalam pemerintahan di satu wilayah, seperti yang disarankan oleh Wei (1999b) dan Fisman dan Werker (2010); tekanan kompetitif yang kita bahas akan menyebabkan perbaikan ini tumpah ke daerah lain. Lebih langsung terkait dengan temuan empiris, memperkuat hak milik sehingga perusahaan dapat lebih mudah menutup nilai tanah mereka jika mereka bergerak akan memperkuat persaingan di antara yurisdiksi dan karenanya efek korupsi mengurangi pertumbuhan. Lebih umum, mengurangi hambatan apapun untuk mengencangkan mobilitas, misalnya terkait dengan pendaftaran usaha, akan memperkuat efek negatif dari pertumbuhan korupsi. Hasil ini juga berbicara dengan interaksi antara pertumbuhan dan lembaga: Pertumbuhan yang paling berhasil dalam mengurangi korupsi ketika digabungkan dengan hak milik yang kuat, menyiratkan saling melengkapi antara kebijakan untuk memperkuat lembaga-lembaga dan untuk meningkatkan pertumbuhan.

Sementara kita telah menerapkan ide pertumbuhan ekonomi dan mobilitas perusahaan sebagai kekuatan untuk mengurangi korupsi dalam suatu negara, faktor yang sama bisa bermain di negara. Misalnya, perusahaan multinasional menghadapi pilihan yang negara untuk mencari di atau untuk sumber produk mereka. Ketika mereka tumbuh, menjadi lebih berharga untuk membayar biaya untuk pindah ke negara dengan korupsi yang lebih rendah, yang dapat menyebabkan negara-negara untuk mengurangi tarif suap untuk mencegah terlalu banyak perusahaan meninggalkan. Efek ini akan lebih besar di industri dengan biaya beralih rendah di negara-negara, seperti tekstil, daripada di industri dengan biaya switching yang tinggi, seperti pertambangan.

Sumber: Bai, Malesky, Olken, Firm Growth and Corruption: Empirical Evidence from Vietnam, April 2016

 

 

 

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s